How I Met My Husband

Andai waktu itu, aku dan teman-teman ngga punya kebiasaan makan di kantin pusat mungkin ngga bakal ketemu sama dia deh. Iya, semua cerita berawal dari kantin pusat. Obrolan dimulai dengan sebuah pertanyaan darinya “lho suka pempek juga?” yang akhirnya berlanjut dengan tukeran nomor hp. Sebenernya, aku malah ngga banyak ngobrol sama dia. Aku lebih asik ngobrol sama temen-temen dia. Tapi waktu aku sama temen-temenku pamit karena mau ada kelas, dia langsung buru-buru minta no hp. Untuk ngasih no hp ini, aku ngga terlalu gampang sih cuma karena ada suatu hal sebelumnya, aku jadi mau. Setelah itu, dia rajin banget sms aku.

Tiba-tiba bulan Februari dia hilang tanpa jejak. Ngga ada lagi sms dan telpon dari dia. Tiap telpon rumah bunyi, aku berharap dia yang nelpon. Disaat yang sama, ada beberapa orang yang deketin (ceritanya ni lagi laku, masih kinyis-kinyis hihihi). Bete nya salah satu dari yang deketin itu namanya sama. Yaa gimana mau lupa dong ya? Liat tivi, iiiih tokohnya punya nama panggilan si dia waktu kecil, mana yang deketin aku juga nelpon mulu, kan akunya jadi keinget terus. Susah lah move on nya. Tiba-tiba, sewaktu akunya sudah bisa mulai ngelupain, dia nelpon kerumah. Haduuuh rasanya dag dig duh deh. Dia beralasan hp nya rusak, setelah jadian baru tahu kalau selama ngilang itu dia sibuk pdkt ke cewek jurusan lain. Aiiiih mau cari pembanding ni ya? Huh.

Setelah muncul lagi itu, dia mulai intens lagi sms tapi pake hape temennya. Maklum deh hape rusak, jadi sudah biasa itu aku terima sms dari nomor beda-beda. Dia juga mulai berani main kerumah, pake motor temennya juga. Maklum yaa, anak rantau dan baru semester 2 jadi masih belum dikasih kendaraan. Seingetku, semester 2 akhir atau semester 3 awal gitu dia baru punya motor. Bekas dan tua. Tapi tua-tua gitu dikasih nama lho, si ant. Hihihi. Motor ini nemenin dia sampai hampir lulus kuliah lho, motor sejarah. Hihihi. Ada satu hal yang mulai bikin aku tertarik sama dia, dia pas kerumah pertama kali berani sendirian dan pake sepatu. Aku ngga suka sama cowok yang kalau masih PDKT udah ngga rapih. Oiya, waktu liburan semesteran aku dan teman-teman pergi ke Bali naik kereta api. Nah dia sms aku (masih pake hp temennya), dia bilang aku di Bali jangan kalap belanjanya dan jaga diri baik-baik. Pesan singkat ini sukses bikin hatiku lebih condong ke dia. Ya gimana lagi, cowok yang lainnya cuma bilang have fun doank. Biasa amit kan?

Nah kapan kita jadian? Di bulan Mei 2004. Tiba-tiba dia ngajak ke kantin pusat dan disana dia nanya mau ngga aku jadi pacarnya? Iyaaa. Hahaha. Duh jawabanku ni ya, kurang classy. Syebel deh kalau inget itu, harusnya kan agak jual mahal dikit jangan cepet-cepet setuju. Ya kan? Setelah pacaran 6.5 tahun akhir kawin lah ya kita berdua, eh nikah ding. Pake dilamar ngga itu? Kagaklah ya, kita berdua sering diskusi kapan enaknya kita nikah. Kalau aku sih pengennya nikah setelah S2 kelar, yaa habis gimana ibu udah ngasih ultimatum. Katanya, selama aku belum nikah aku tanggungannya dan kalau sudah nikah ya tanggungan suami. Hihihi jadi kuliah diselesain dulu deh, kayanya sih itu cara ibu biar anaknya ini semangat kuliah dan ngga cepet-cepet kawin. Tapi tetep aja sih, setelah aku kelar kuliah tiba-tiba ibu bilang mau ketemu dia dan mau ngomong serius. Alamaaaak deg-degan lho. Aku ngga bisa duduk santai deh, tapi dia dengan wajah tenang dan yakinnya bilang mau nikah tahun depan dan orangtuanya mau dateng dari Palembang. Ngga berapa lama, pertemuan keluarga pun digelar, walo yang dateng dari Palembang cuma papa mamanya aja. Alhamdulillah lancar dan diputuskan nikahnya sehari setelah dia ulang tahun. Jadiiii, aku dan dia ni beda umurnya 11 bulan 1 minggu. Tua’an aku. Nah, aku udah mastiin tuh ke pihak KUA kalo umur dia di buku nikah nanti ditulis 25 tahun dan aku kan masih 25 tahun juga walo 3 minggu kemudian udah ganti jadi 26 tahun. Hahahaha. Ga penting amat yaa kayanya, tapi pas itu rasanya penting buanget. Pokoknya dulu itu yang kurang atau ngga penting bisa jadi penting banget tuk Putri. Hahahaha.

Sekarang, aku nikah sudah hampir 7 tahun dan alhamdulillah sudah dikaruniai dua anak yang sehat walafiat. Kami memang jauh dari kata sempurna, tapi kami berusaha sekuat tenaga kami untuk bisa menjadi rumah yang aman untuk ibie dan tabina. Inshaallah amin yra. 

Note: Cerita ini untuk memeriahkan tantangan bulan Oktober ini di rumbel menulis IIP Jakarta. Jadi, maaf ya kalo ceritanya seperti diulang lagi. Hihihi.

#rumbelmenulisiipjakarta

#howimetmyhusband

#lovestory

#tantanganmenulisoktober

Advertisements

Aliran Rasa Level 8

Tantangan level 8 ini tentang cerdas finansial dan sukses membuat aku termenung. Kira-kira apa ya yang sudah aku ajarkan ke ibie dan apa yang aku ajarkan ke dia? 

Karena ibie masih blom 5 tahun, aku baru mengajarkan ke dia bahwa untuk membeli sesuatu, perlu uang sebagai alat tukarnya. Untuk mendapat uang, papa dan bunda harus bekerja. Papa bekerja di kantor dan harus setiap hari bekerja, plus perlu pergi keluar kota juga terkadang, ya untuk mencari uang. Sedangkan bundanya, mendapat uang dari jualan buku. 

Anak-anak tentu saja banyak yang dimaui, liat mainan, makanan, main-main, dsb. Nah disinilah, aku dan ali perlu menguatkan hati kami supaya bisa memilah apakah yang diminta adalah kebutuhan atau keinginan. Sehingga ibie pun mulai belajar membedakan kedua hal tersebut. Salah satu cara agar ibie bisa menahan keinginan adalah dengan mengajak dia untuk bersyukur, banyak bercerita tentang betapa beruntungnya dia akan apa yang dipunya saat ini, dan betapa banyaknya orang diluar sana yang kurang beruntung. Sejauh ini, cara tersebut masih lancar dilakukan. Jalan kami masih panjang untuk mengajarkan ibie mengenai cerdas finansial. Semoga kami selalu istiqomah mengajarkannya. Semangat!!!

#aliranrasalevel8

#tantangan10hari

#level8

#rejekiitupastikemuliaanharusdicari

#cerdasfinansial

Tantangan Level 8: Day 10

Aku cukup beruntung selalu tinggal di daerah yang deket sama pasar. Jadi tuk belanja mingguan cukup di pasar aja, tapi bukan aku yang belanja yaaa kan ada ali. Hahaha. Yaah kalo ngga ali yaa si mbak (dulu pas masih di apartemen). Nah begitu ngontrak, ali masih tetep yang belanja sih sampai akhirnya aku nemuin uget-uget (tiba-tiba lupa bahasa Indonesia nya apa) di ayam goreng. Itu ayam yang baru aku goreng lho. Bikin syok deh. Nah sejak saat itu, aku ngga belanja lagi di pasar. Kapok. Karena bukan hanya ayam aja, pernah juga dapet ikan yang ngga seger. Kata Ali ikan hidup, tapi yang aku dapet ngga seger. Alhasil tiap minggu aku ke supermarket. Tiap supermarket punya harga yang beda. Diawal waktu aku blom terlalu kenal daerah sini, aku belanja di supermarket H. Waduuuh duit rasanya kaya air dan bokek mulu di akhir bulan. Setelah itu, aku ikut saran temen tuk belanja di L waah ternyata bedanya jauh. Hanya lokasinya jauh, jadi PR kesananya. Cuman kalo butuh aja kesana, tuk bulanan cukup ke L grosir. Wiiih bedanya lebih jauh lagi, lebih hemat. Kemudian, aku kenal sama pasar tani. Awalnya aku ngga tahu disana jualan apa, setelah aku ketagihan belanja disana. Barang bagus dan harga murah. Merdeka banget kan? Malah ada lapak yang jualan produk non msg, makin suka deh kesana. 

Perbedaan harganya gimana? Ni tuk daging yaah.

Sekali daging di pasar 120rb, di L 95 rb atau 100rb. Nah di pasar tani tuk daging rendang 95rb, daging semur 85rb. Blom lagi ikan dori cuma 65rb padahal di supermarket rata-rata 75rb. 

Seneng kan belanjanya? Baju anak-anaknya juga lucu-lucu lho, bedanya lumayan kalo dibanding di itc dengan barang yang sama. Biasanya aku kesana sama ibu-ibu sekolah ibie atau sendirian. Manteplah sambil gendong tabina dan angkat belanjaan sendiri. Rela deh, bikin bahagia sih kalo belanja hemat gini.

#tantangan10hari

#kuliahbunsayiip

#level8

#rejekiitupastikemuliaanharusdicari

#cerdasfinansil

Tantangan Level 8: Day 9

Biasanya, ibie punya uang sendiri itu dua tahun sekali. Kalau lebaran di Palembang aja, lebaran sama keluargaku jarang dikasih duit biasanya lebih ke barang. Nah lebaran tahun ini, kami lebaran di Palembang. Jadilah si ibie punya duit. Waktu itu, aku ngga tahu ibie lagi ngobrol apa sama papanya. Tiba-tiba aja dapet laporan, kalau ibie mau menyisihkan uang lebarannya. Katanya dia mau beli nasi tuk pemulung. Mulai dari ini, dia lebih perhatian lagi ke orang-orang yang menurutnya kurang beruntung. Setiap kali dia ngeliat ada pemulung, baik anak-anak maupun dewasa dia selalu bilang kasihan dan wajahnya jadi sedih. Kalau pas kita lagi di minimarket, dia minta beli roti tuk dikasih ke mereka. 

Misal, ibie lagi boleh beli mainan tapi bukan mainan mahal dan dia mengeluh tentang mainan ini. Biasanya aku cuma ingetin dia, bahwa apa yang dia punya sekarang bisa jadi orang lain sangat ingin. Jadi kita tidak boleh mengeluh dan tidak bersyukur. Oiya, beberapa minggu yang lalu ali bawa mobil untuk diservis karena mobil udah ngga enak dipakenya. Nah ibie mulai minta ganti mobil baru aja, aku disuruh beli mobil lagi. Dia kira mobil tu murah kali yaa. Nah disini, aku lebih menekankan betapa beruntungnya ibie punya mobil. Kalau hujan ngga kehujanan dan kalau panas ngga kepanasan. Berulang-ulang. Walau dia lagi ngga ngebahas, tapi diluar hujan atau panas aku tetep bilang alhamdulillah kita masih ada mobil. Akhirnya, ibie mulai bilang juga bahwa dia adalah orang yang beruntung karena masih punya mobil. 

Tantangan Level 8: Day 8

Setiap ali pergi dinas, ibie selalu aja nanya kenapa papanya harus pergi dan dia selalu bete. Biasanya penjelasan yang dikasih ke ibie sih adalah papanya pergi karena untuk kerja. Harus kerja dulu supaya dapet uang. Nah uangnya bisa tuk bayar sekolahnya ibie, beli makan, minum, sewa rumah, dan beli mainan. Biasanya juga dia terima sih dan bilang kasian ya papa, bundanya bakal jawab laki-laki memang punya kewajiban mencari nafkah, nanti ibie juga gitu lho. Lama-lama berat pembahasannya. Hihihi. 

#tantangan10hari

#level8

#rejekiitupastikemuliaanharusdicari

#cerdasfinansial

Tantangan Level 8: Day 7

Hari ini, ada temen sekelas ibie yang ulang tahun. Kalo ada yang ulang tahun gini biasanya akan ada goodie bag jadi sudah berencana tuk bilang ke ibie kalo ngga perlu jajan. Eh begitu serah terima sama gurunya dan aku blom sempet bilang ngga usah jajan, ibie udah bilang “yuk bun, langsung pulang aja ibie udah punya jajan banyak nih”. Waaaah emaknya seneng donk yaa, karena mikir anakku mulai bisa bedain kebutuhan sama keinginan. Ternyata setelah isi goodie bagnya kuintip, beneran banyak euy. Apalagi ada si ayam potong kakek ituuu, jelaslah bocahnya pengen cepet pulang. Hihihi.
#tantangan10hari

#level8

#rejekiitupastikemuliaanharusdicari

#cerdasfinansial

Tantangan Level 8: Day 6

Kemarin sepulang dari anter ibie sekolah, aku mampir warung deket sana. Perlu beli sayuran. Belanja di warung jelas lebih murahlah ya daripada belanja di supermarket . Harga sayurnya setengah dari di supermarket. Malah bisa nemu krecek, seneng banget cuma sekarang bingung cara masak krecek gimana caranya. Hihihi. Oyah, kalo tuk sayuran masih bolehlah belanja di tukang sayur atau warung, tapi kalo daging aku lebih suka ke pasar tani. Harganya jauh lebih murah daripada di pasar dan di supermarket, padahal kualitas sama bagusnya. Nah kalo ikan, aku tetep pilih beli di supermarket. Alasannya ikannya hidup dan ikannya setelah dibersihin bener-bener bersih jadi wastafel dapur ngga perlu amis deh.
#tantangan10hari

#level8

#kuliahbunsayiip

#rejekiitupastikemuliaanharusdicari

#cerdasfinansial