Aliran Rasa Level 6

Ngga berasa jangka waktu untuk tantangan Level 6, sudah selesai. Setelah ngerjain, ternyata sayaaaa ketagihan. Hihihi. Salah juga sih ya, kemarin ngga buru-buru mulai. Tapi pas banget baru ngerjain Day 1 nya di 10 hari terakhir. Lewat tantangan ini, mata jadi lebih terbuka bahwa untuk stimulasi kecerdasan matematika logis ngga melulu lewat permainan angka. Tapi dengan bermain pasir dan sensory itu juga bisa. Dan ini seperti membangunkan flamingo lagi bubuk. Halooo mak, anak-anaknya need you lho. Yang pasti emaknya ini jadi lebih semangat tuk cari ide (errrr copy n pasti actually). Heihooo anak-anak bunda, bunda dataaaang.

#tantangan10hari

#level6

#ILoveMath

#Kelasbunsay

#MathAroundUs 

Melahirkan dengan cara apa?

Tangan gatel pengen nulis tentang ini jugaaa. Bukan supaya kekinian sih, tapi karena aku kan pelaku. Pelaku yang melahirkan sesar. Hihihi. Tapi ada pendapat yang menyatakan bahwa sesar adalah gangguan setan. Hmmm mungkin karena kalo sesar, melahirkan jadi dibatasi kali ya jadi muncul pernyataan ini. Menurutku sih setiap orang bebaslah mau berpendapat apa, hak lah itu. Nah disini aku cuma pengen nulis aja, pengalaman melahirkan dengan sesar. Dua kali. Pengalaman pertama, jelas lah ya aku pengennya lahiran normal. Tapi apa daya, bukaan ngga nambah, diinduksi pun juga ngga ada konstraksi, dan detak jantung ibie sudah tinggi. Tanda janin stres didalam. Itupun blom 9 bulan. Kalo aku kekeuh tetep pengen normal, kira-kira nasib ibie gimana ya? Setelah pernah ngerasain keguguran dan kembaran ibie yang berkembang di kandungan, ya masa aku tetep kekeuh ngga mau operasi karena mau normal? Ga lah ya. 

Alhamdulillah Allah maha baik, ketakutan akan operasi dihilangkan dan hanya ada kenikmatan. Setelah melahirkan, aku ngga ngerasain sakit yang banget. Sakitnya bisa ditahan, waktu ibie di nicu juga tiap hari naik turun tangga. Dudukpun bisa kaki diangkat. Suami n ibu standby. Hanya memang Bekasi operasi baru hilang setelah 6 bulan n aku ngga bisa capek. Capek sedikit, perut nyeri. Perut nyeri hilang setelah ibie umur setahun. 

Waktu hamil tabina, ceritanya beda lagi. Niatan vbac ngga jadi, karena kondisi waktu itu beda. Ali dipindah di Jakarta, dia minta aku lahiran di Surabaya yang mana sebenernya aku lebih milih deket ibu di mataram. Pindahnya kita dari pomalaa merupakan kondisi yang sulit tuk Ibie. Jauh dari papanya, statuspun tinggal dirumah oti yang oti juga ngga tinggal disitu, ada sodaraku juga. Jadi ibie seperti anak yang identitas rumahku nya hilang n kebingungan. Ditambah aku yang hamil tabina itu, makin gampang capek, sesak napasnya lebih parah dari pas ibie. Emosi jadi sulit terkontrol. Akhirnya aku memutuskan tuk sesar lagi. Supaya ibu, bapak, ali n adekku bisa dateng di Surabaya, pas aku lahiran. Bukan tuk ngurus aku, tapi tuk handle ibie. Ibie ngga pernah pisah sama aku lebih dari 3 jam. Pernah sekali sih, tapi waktu itu dia main di playground sama ibu n sepupuku. Dia juga tau, aku waktu itu lagi belajar. Bedalah pastinya waktu aku dioperasi. Dari ruang pemulihan aja, aku bisa denger suara dia nyariin aku. Pintu ruang pemulihan kebuka karena ada pasien mau dikeluarkan, eeh dia langsung lari masuk terus meluk akunya. Khawatir banget wajahnya. 

Beda dengan operasi pertama, operasi kedua owww sungguh amat sakit. Dokter anestesi nya ngga ngasih obat yang ditempel di dada. Bilang sama suster, cuma dibilang itu biasa operasi kedua lebih sakit. Pengen marah tapi lagi sakit, karena dsog nya bilang ngga sakit. Besoknya aku protes donk ke dsogku, baru dikasi obatnya n susternya dimarahin sama dsogku. Hihihi. Cuma alhamdulillah, sebulan setelahnya ngga ada rasa sakit sama sekali. 

Nah kalo dibilang sesar adalah gangguan setan, aku cuma mau bilang allahualam. Waktu mutusin operasi kedua juga sholat dulu, mau operasi n selama tindakan baca ayat kursi mulu. Dokternya juga baca alfatihah barengan. Jadi entahlah ya hanya Allah yang bisa menilai. Cuma ni ya aku kemarin terpikir, andai anak atau menantu orang yang berpendapat ini ternyata harus sesar gimana nasibnya kedepan yah? Moga-moga sih bisa normal, karena kasiaaan donk bakalan dianggap gangguan setan mulu. Beban mental boook. Hush udah ah jadi ngelantur nulisnya. Hihihi.

Tantangan Level 6: Day 10

Tadi pagi, eh siang ding, sebelum pergi juga. Sempet ngajakin ibie main hitung, temukan angka dan lompat. Awalnya sih mau hitung mainannya, tapi ibie bilang kebanyakan jadinya ganti hitung buku. Misal buku di rak bagian bawah sebelah kanan ada berapa, misal ada 10 jadi dia lompat ke angka 1 dan 0. Gitu seterusnya, sampai akhirnya tanpa menghitung buku ibie atau aku nyebutin angka dan ibie atau aku lompat. Brasa olahraga siang-siang. Hihihi.

#Tantangan10hari

#level6

#KuliahBunSay

#ILoveMath

#MathAroundUs 

Tantangan Level 6: Day 9

Matematika. Untuk sebagian orang, matematika adalah mengerikan. Nah aku juga termasuk salah seorang itu, terutama waktu sd. Rasanya aku ngga terlalu paham dan matematika ngga kerasa menarik. Tapi beda halnya di smp, kebetulan sekali aku bisa dapet guru matematika yang nyenengin. Yang bapaknya selalu punya hadiah, cokelat silverqueen. Hihihi dasar yaah aku, kalo iming-iming makanan udah aja berasa menarik. Tapi yaa ngga pernah dapet juga sih, karena waktu itu aku blom jago matematika tapi sudah tertarik. Jaman sma, matematika berasa gampang banget. Malah aku ngerasa matematika kelas 1-2 sma ini kok lebih gampang dari smp. Kalo matematika ipa mah beda cerita yaah, itu isinya kan tentang 3 dimensi nah aku ngga bisa bayanginnya. Hahaha. Jadi tuk aku, faktor yang menyampaikan ato faktor guru itu sangat penting. Kalo yang jelasin jago, ya aku ngerti. Alhamdulillah smp sampai kuliah selalu ketemu sama guru dan dosen yang pinter jelasinnya. Guru fisika ku, pak gultom, pernah bilang kalo orang sudah bisa fisika pasti bisa matematika tapi suka matematika blom tentu tu bisa fisika. Dan I Love Math. Logikanya nyampe banget dan sempet pengen masuk tekfis gara-gara ini. Untung ngga jadi. Hahahaha secara tekfis kan lebih njlimet yaa. 

Nah sekarang, matematika sangat penting di aku. Terutama waktu hitung Diskon. Huahahaha. Ga perlu kalkulator dah, kalo udah baunya diskon aku bisa hitung cepet. Beli 1 gratis 1, duh itu diskon cuma 50%, beli 2 gratis 1 juga cuma 30%. Aku mah sukanya diskon 70% (lhaa semua ya gitu ya hihihi). Kaya semalem, suami ngajakin window shopping. Nah aku langsung menghitung cepat. Akhirnya dapet sih diskon yang cetar dan panteslah sama rupa bajunya (baju ibie yaa, bajunya udah hampir ga muat).  Terakhir waktu liat tas, aku rempong sama tabina. Ada tas punggung diskon 25%, minta suami yang hitungin. Lumayan harganya masih masuk. Ternyata setelah dibayar kok lebih mahal. Eh si bapake salah masukin harga, padahal udah pake kalkulator segala. Hahaha. Piye tho. 

#Tantangan10Hari

#Level6

#ILoveMath

#MathAroundUs 

Tantangan Level 6: Day 8

Mumpung belom bersih-bersih rumah, jadi bolehlah kita messy play. Ini pakai play sand biasa. Rasanya sih ya, si adek ini lebih gampang jijik tuk main model gini. Di foto ini, keliatan kan kalo telunjuknya doank yang cowel-cowel. Walo akhirnya dia mau cetak pasirnya tapi ngga lama, paling juga cuma 5-10 menit. Hmmm perlu lebih sering main kotor-kotor nih ya. 

#Tantangan10hari

#Level6

#Kelasbunsay

#ILoveMath 

#MathAroundUs 

Aliran Rasa Level 5

Bisa membaca adalah hal yang mudah, tetapi tidak demikian untuk suka membaca. Untuk menjadi suka, membutuhkan proses yang tidak bisa instan. Biasanya nih, anak yang suka membaca inshaallah akan mencintai ilmu. Anak yang mencintai ilmu, inshallah lebih disibukkan dengan proses pencarian ilmu itu sendiri daripada mengikuti hindari bingar duniawi. Ini jugalah yang membuat saya semangat dalam hal mengenalkan buku ke anak. Saat ini mereka sudah terbiasa dengan buku, semoga seterusnya juga begitu dan satu lagi, semoga kami bisa jadi fasilitator yang baik. Fasilitator yang peka akan kebutuhan mereka. 
#aliranrasa

#level5

  Tantangan Level 6: Day 7

Pulang sekolah kemarin, ibie ngajak ke koperasi SD. Dia bilang mau beli cemilan yang banyak. Disana, dia pilih momogi (ni kalo ketauan otinya, haduh bundanya pasti kenal omel hihihi) bunda setuju karena bundanya juga mauuuuuu. Ibie ambil momogi nya 5 dan aku liat emang ambil 5. Si bapak koperasi bilang, sekalian 10 aja jadi ambil 5 lagi ya. Karena jumlah jadi banyak banyak banget dan ibie ngga boleh banyak-banyak makannya, aku sisain 3. Dia ngeh, ibie bilang “tadi ibie ambil 5, bunda ambil 5 kan ada 10 tapi kenapa ini tinggal 3 sih yaa? Dikit banget” hihihi yang 7 kan udah bersemayam di perut bunda. 

Malemnya, sambil nunggu papa pulang kita berdua main penjual dan pembeli. Entah kenapa, ibie mulai umur 2 tahun (kurang kayanya) seneng banget jadi penjual. Ibie jadi penjual buku di pasar dan bunda jadi ibu-ibu yang lagi belanja ikan terus tergoda beli buku tuk anaknya. Kemudian ceritanya berubah, bunda punya buku eeeh dipinjam mulu sama oti, papa, tabina n akung. Nah ibie bagian ngitung, buku bunda tinggal berapa. Waktu buku sudah tinggal 1, aku bilang “yaaah bukunya abis”, si ibie bilang “gapapa, bukunya abis kan duitnya banyak” hehehe dia masih mikirnya jual-jualan ajalah nih. 

#TANTANGAN10HARI

#Level6

#KuliahBunSay

#ILoveMath 

#MathAroundUs