Ibie-Tabina Main Bersama (1)

Siang tadi, sebelum tidur siang aku masih riweuh bersih-bersih rumah. Alhasil kurang bisa merhatiin Ibie-Tabina lagi apa, tapi mereka berdua ribut sendiri (eh lebih tepatnya Ibie sih yang ribut hehehe). Begitu ditengok ternyata mereka lagi asik main sembunyi-sembunyian. Ibie yang sembunyi n adeknya yang nyari. Ibie sempet protes, adeknya ni kok dapet terus kakaknya sembunyi dimana. Misal pas Ibie sembunyi di belakang pintu, eeeh adeknya udah tau dari celah pintu jadinya langsung nyamperin Ibie. Aku suruh Ibie sembunyi dimanaaa aja, pasti ketauan. Hahahahaha. Insting wanita yaa dek, selalu aja bisa dapet yang disembunyiin dari seorang pria. Haiiissshhhhh. 

Tadi pagi, Ibie-Tabina juga sempet mainan tepung jagung dikasih air. Eeeeh Tabina kaya jijik gitu wajahnya kalo kena tepungnyaa. Waaah ini mah harus sering-sering ni ya main kotor-kotor mulu. Tinggal emaknya aja nih siap kaga bersihinnya. Hahaha. 

Ngeliat mereka berdua bisa main bareng dengan akur, rasanya seneeeng banget. Biasanya sih Ibie yang berinisiatif tuk ngajak adeknya main. Adeknya yaa seneng banget lah ya bisa main sama kakaknya. Kan dia lagi fasenya “pengen kaya kakak”, jadi begitu dapet perhatian dari kakaknya yaaa kaya kejatuhan durian deh. Semoga kalian berdua akur terus yaa sama kakek nenek, jadi orang yang sholeh-sholihah juga supaya bisa sodaraan dunia akhirat. Amiin yra.


Tiga kesayangankuuuu… perasaan mereka bertiga di foto ini mirip semua yaa?

Aliran Rasa Tantangan Level 4

Semakin naik level, tantangannya juga semakin bertambah. Di level 4 ini, kami diberi tantangan untuk mengamati gaya belajar anak. Kenapaaa? Tentu untuk menghindari orangtua yang kebingungan karena ngerasa anaknya kok ngga bisa begini dan begitu. Ini dulu pernah aku rasain waktu Ibie masih umur 2 tahunan. Disaat temen-temen mainnya udah bisa ini dan itu, terutama di mengenal angka dan huruf. Naaah Ibie ngga, hahahaha. Ibie lebih suka lari sana sini, naik pohon, mengamati hewan-hewan dialam dsb. Emaknya galau maksimal lah yaaa hahahaha. Tapi ngga galau lama-lama kok, aku banyak terbantu sama bukunya ayah edy. Walo bukunya lebih banyak mengulas anak otak kanan, yang semua cirinya banyak di Ibie. Aku sudah lebih legowo. Kecurigaan waktu itu, Ibie adalah anak kinestetik. Yang mana sangat suka dengan eksperimen sains, belajar apapun harus dengan bergerak, gerakpun ngga berhenti. Nah setelah Ibie umur 4 tahun, aku nyobain Ibie tes karir segala yang ternyata didalamnya ada gaya belajar juga dan hasilnya kinestetik juga. Ternyataaa di level 4 ini, dapet juga tantangan tentang gaya belajar. Naaah ini kebetulan banget, karena aku mulai curiga kalo Ibie punya gaya belajar yang lain yaitu auditory. Alasannya karena dia bisa dan memang sudah terbiasa dibacakan buku dengan tenang, ngga selalu sih. Suka banget bercerita dengan siapa saja dan dimana saja. Tapi dia juga sedikit punya gaya belajar visual. Hanya memang kinestetik adalah gaya belajarnya yang paling dominan. Karena gaya belajar yang sesuai sangat mempengaruhi kemampuannya belajar, oleh karena itu stimulus yang lebih banyak diberikan adalah dengan gaya kinestetik. Ngga takut dengan anggapan jika hanya fokus ke 1 gaya belajar sehingga menumpulkan kemampuannya? Hehehe ngga donk yaa. Karena aku berpendapat gaya belajar yang tepat dapat mempermudah si anak untuk belajar. 
#aliranrasa

#gayabelajaranak

#ibuprofesional

#institutibuprofesional

Tantangan Level 4 (Day10): Gaya Belajar Anak

Setelah beberapa lebih mengamati gaya belajar Ibie, aku jadi tahu bahwa Ibie memang mempunyai ketiga gaya belajar tersebut. Tentu saja, ketiga gaya belajar ini ada yang lebih dominan yaitu kinestetik. Untuk gaya belajar visual dan auditory juga muncul, sesuai dengan kebutuhan dan kondisi aja sih. Selama ini, kalo ngajakin Ibie beraktivitas yang ada unsur belajar angka dan huruf, memang ngga akan bisa diterima kecuali dengan gerakan. Misalnya siang tadi, Ibie lagi pengen tahu berhitung sampai 30. Aku ngasih tahunya dengan bersuara plus gerakan kepala. Langsung bisa. Mungkin untuk anak lain seusia Ibie, berhitung mah udah sampai 50 kali yaa. Tapi kalo Ibie ngga, aku nunggu sampai dia tertarik. Sekarang dia memang lagi tertarik berhitung dan penjumlahan. Untuk menghitung dengan jumlah kurang dari 5, sudah tidak perlu dihitung satu persatu. Cukup melihat, dia sudah tahu ada berapa. Tapi diatas 5, yaaa masih dihitung satu persatu. Sekarang pun dia lagi suka main tebak-tebakan penjumlahan, dia akan hitung dengan jarinya.  

Walaupun ini sudah tantangan hari ke 10, tapi pengamatan lanjut donk yaaa. Kan emaknya ini harus tahu, kalo lagi belajar sesuatu cocoknya pakai gaya belajar yang mana. Bisa jadi malah pakai gaya belajar kombinasi. 

Semangat!
#Tantangan10Hari

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunsayIIP

Tantangan Level 4 (Day9): Gaya Belajar Anak

Hari ini, aku berusaha mengamati gaya Ibie kalo lagi bicara terutama matanya. Kalo disuruh cerita ulang, matanya ngga kekanan atau kekiri. Matanya tetap memandang lurus ke mata kitanya, tapi (ternyataaa) kalo dia bertanya matanya akan bergerak kekanan. Cuma sekilas aja dan selanjut tetap lurus menatap kita. Seperti tadi sore, akunya lagi ngelonin adeknya. Ibie minta diceritain tentang banteng, yaudahlah aku cerita bebas tentang pak banteng yang ngga punya teman karena ngga pernah mandi. Eh ditengah cerita, dia malah nanya kenapa sih kok diciptain banteng? untuk apa? nah selama dia masih di kata “kenapa” matanya melirik kekanan, sekilas. Ada gaya auditory niih ya dan tadi dia badannya ngga bergerak-gerak. Ini tanda dia nanya serius, butuh jawaban, kalo kita ngga bisa siap-siap dapat pernyataan “bunda kok lupa sih atau bunda kok ngga tau sih” sampai ke “papa tau lho”. Huh gengsi kaaaan kalo dibilang gitu?! hahahaha. Oyah pertanyaan banteng tadi, jadi lebar kali panjang. Dia tanya kenapa harus ada binatang pengurai? fungsinya apa? kenapa ada cicak? kodok? kecoa? jerapah segala, plus ikan hiu, dsb. Lagi penasaran dia sama keseimbangan ekosistem. 

Cara nanyanya cepet (Ibie kalo ngomong emang cepet sih ya) dan bertubi-tubi. Kitanya aja yang harus jawab cepet dan harus keliatan yakiin (modal utama ini). Mangkanya kalo lagi ada suami, aku lega banget bisa bagi-bagi jawaban. Hahahaha. 
#Tantangan10Hari

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunsayIIP

Tantangan Level 4 (Day 8): Gaya Belajar Anak

 
Berdasarkan tabel diatas, Ibie mempunyai 3 jawaban di ungu (kinestetik) dan 1 jawaban di biru (auditory). Untuk poin “Lebih mudah mengingat sesuatu/pengetahuan yang dilakukan daripada pengetahuan yang dibaca atau didengarnya” ini ngga juga, maksudku Ibie gampang inget banget sama informasi yang dia dengerin. Mau itu karena dia baca buku (dibacain sih) atau denger orang lain ngobrol. Aku ngga tahu sih, apa karena Ibie ini sudah terbiasa baca buku jadi terbiasa juga menyerap dari apa yang dia baca dibuku (eeh masih dengerin dink, kan blom bisa baca hehehe). 

  Berdasarkan ciri-ciri gaya belajar diatas ini, sebenarnya Ibie mempunyai ketiga gaya belajar. Misal seperti visual, Ibie kalo bicara cenderung cepat saat dia mengemukakan ide-idenya, tapi memang tangan dan badannya selalu bergerak ketika berbicara. Diapun kalo di sekolah dan sedang sesi bernyanyi atau bercerita, cenderung lebih sering duduk paling depan atau waktu kegiatan grup (duduk melingkar di lantai) dia selalu memilih duduk tepat didepan gurunya. Untuk strategi belajar yang melalui video, ehhmmm gimana yaaa. Karena aku menilainya, Ibie kalo habis nonton film dia kesulitan untuk bercerita ulang. Kecuali film bioskop yaah, itu bisa mengulang ceritanya walo masih lompat-lompat, tapi kalo hanya di tv waah kaya menguap gitu aja. Oleh karena itu, untuk screen time Ibie sangat perlu dibatasi karena outputnya bisa dibilang tidak ada. Cuman kalo acara di tv adalah tentang hewan atau fenomena alam, pertanyaannya banyak banget. Jadi memang faktor ketertarikan pada suatu halnya juga sangat berpengaruh ya. 

Untuk auditory, dari ciri diatas malah ngga ada. Tapi Ibie adalah anak yang suka ngedalang kalo lagi main apa aja. Suka bicara, tapi untuk lirik lagu Ibie membutuhkan waktu lebih banyak untuk bisa mengingatnya. Ngga jarang kalo dia nyanyi, nanti ada lirik yang beda. Trus dia nanya gimanaaaa nyanyinya? dikasih contoh baru deh dia bilang “oooooiya yaaa”. Samalah dia kaya aku dan ibuku yang susah menghafalkan lirik, aku sampai sekarang lagu yang dihafal yaa lagu anak-anak doank. Hahaha. 

Untuk kinestetik, yaaaa ini Ibie banget. Kecuali bicaranya yang lambat yaa, karena Ibie bicaranya cenderung cepet. 

Jadi memang yaa, di Ibie mempunyai semua ciri gaya belajar. Mungkin juga karena umur dia yang masih usia dini. Walaupun tetap gaya belajar kinestetiknya lebih dominan. 
#Tantangan10Hari

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunsayIIP

Tantangan Level 4 (Day7): Gaya Belajar Anak

Ibie mempunyai kebiasaan kalau bermain selalu dengan berbicara. Kalau bikin robot dari lego, dia suka minta aku bikin juga. Setelahnya dia jadi dalang deh pake robot-robot yang ada. Main mobil-mobilan pun juga gitu. Kadang lucu juga dengerin dia ngedalang, suka ada nasehatnya segala kaya “tidak boleh mencuri yaa, Allah lihat lho”. Hehehehe. Cara main kaya gini seperti gaya belajar auditory kinestetik yaah. Ibie juga sukaaa banget dibacain buku, kemarin aku sudah cerita kan yaah kalo Ibie suka dibacain buku keras-keras. Nah barusan aku nyoba gaya baca yang lebih cepet dan seperti biasanya yang perlahan. Dia lebih pilih yang pelan. Okeeeh, ini lebih ke gaya belajar kinestetik. 

Sepertinya Ibie mempunyai 2 gaya belajar yaitu auditory dan kinestetik. Hanya saja (sepertinya juga), lebih dominan kinestetik. 
#Tantangan10Hari

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunsayIIP

Tantangan Level 4 (Day6): Gaya Belajar Anak

Tadi pagi, aku ajak Ibie eksperimen. Seperti biasa, idenya ambil dari mana aja. Kali ini, aku nyontek dari ig nya thedadlab. Eksperimennya sederhana tapi bisa bikin bocah betah. Misalnya tadi pagi, kita belajar tentang tekanan. Cukup sediakan 3 botol kosong, masing-masing botol ditambahkan sedotan dengan jumlah berbeda. 1,2 dan 3 sedotan di 3 botol yang berbeda. Untuk memampatkan mulut botolnya, bisa ditambahkan playdough. Hasilnya? anaknya terheran-heran, kenapa di botol 2 yang ada 2 sedotan keluar air, lebih mudah keluar airnya dan lebih banyak daripada botol 3 yang ada 3 sedotan. Disini Ibie masih lebih banyak bertanya, belum mencoba menganalisa dan membuat kesimpulan. Sepertinya sih karena aku sendiri yang terlalu cepat memberi penjelasan waktu dia tanya. Seharusnya setelah aku balik bertanya kenapa itu bisa terjadi, aku kasih waktu dia untuk berpikir dan semangat untuk berusaha menemukan jawabannya. Kenapa perlu diberi semangat? karena Ibie adalah tipe anak yang suka pujian, cukup dengan kalimat “Ibie kan pinter, coba deh dipikirin jawabannya apa” biasanya udah bisa buat dia menganalisa. Kadang akunya aja yang kurang sabar đŸ˜‘Dengan melakukan eksperimen ini, Ibie belajar dengan gaya kinestetik dan memang biasanya melalui eksperimen ini rasa ingin tahunya dia membesar, mata berbinar-binar, dan tekun. 

  

  
#Tantangan10Hari

#Level4

#GayaBelajarAnak

#KuliahBunsayIIP